Visitor

Jumat, 12 Oktober 2012

Bukan Lautan, Hanya Kolam Susu

24 September 2012 9:23 PM
Lo tau gak negeri kita tuh sebenernya sangat subur? Pasti gak tau kan? Ya jelas lah, pejabat pejabat sibuk ngurusin korupsi ini itu dah, gak bisa ngurusin sumber daya kita. Lama-lama tanah jadi gak subur. Lama-lama negara kita gak makmur lagi. Lama-lama anak cucu kita bakal sengsara di kehidupan mendatangL (Lah kok jadi ceramah?)
Bukan lautan, hanya kolam susu
Kail dan jala cukup menghidupimu
Tiada topan tiada badai kau temui
Ikan dan udang menghampiri dirimu
Orang bilang tanah kita tanah surga
Tongkat kayu dan batu jadi tanaman
Orang bilang tanah kita tanah surga
Tongkat kayu dan batu jadi tanaman
Gue punye cita-cita. Gue mau membangun kota baru. Kota itu punya kolam susu. Jadi gak ada lautan, hanya kolam susu yang ada.
Berawal dari tugas Seni Budaya. Kan gurunya Pak Noor, nah waktu itu tuh tanggal 20-09-12. Pak Noor nugasin kelas gue buat ngegambar dengan tema “kotaku”. Waah gue bingung. Gue liat kanan gue. Amira udah mulai ngebuat. Gue liat kiri gue, Bila udah mulai ngegambar. Akhirnya gue pun terpacu. Hmhm gue akhirnya membuat kota gue. Jadi depannya gedung sama supermarket biasa, terus di kanannya ada perumahan bentuknya daun (ini gatau maksudnya apa) dan perumahan biasa. Di kirinya ada aer mancur gede bentuk hati yang patah (waktu itu gue lagi galau -_-). Nah terus di tengah-tengahnya ada laut.
Setelah gue selesai menggambar dengan penuh kasih sayang (eaea), dua orang makhluk di belakang gue (Firda dan Vienzky) pengen ngeliat gambar gue. Yaa akhirnya gue tunjukkin dengan malumalu tapi mau *nyanyi*. Terus, si Vinskyy nanya ke gue, “Ini apaan? Lautan? *nunjuk ke tengah tengah gambar gue*”. Eeh tiba-tiba spontanitas mulut gue ngomong “Bukan lautan, hanya kolam susu”. Langsung deh makhluk-makhluk di sekitar gue (Amira, Vienzky, Firda, dan Fildza) ngakak. Apa sih lucunya? Gue kan Cuma pengen bernyanyi lagu ‘Kolam Susu’ nya Badil dan blangkon ajaibL
Yak itulah asal mulanya. Sampe sekarang gue masih sering disangkut pautkan dengan kolam susu. Bahkan, di saat temen-temen gue ada beberapa yang pake pocket bac, gue malah pake gantungan gitu terus isinya serbuk Vanillie yang baunya kayak bau susu. Ngakaknya, di balik bungkus Vanillie itu ada tulisan “Buat Kuwe”. Hahh, ‘kue’ itu tulisannya ‘kuwe’ ya? Baru tau-...-
Jadi intinya, sepanjang hidup gue akan selalu mengingat kalimat “Bukan lautan, hanya kolam susu”. Gue gak tau sih maknanya apa. Tapi gue jadiin semboyan yang artinya “tidak ada hidup yang asin, hidup akan manis jika kita berusaha”(nyambung gak?!*kabur*). Bener kan? Ngerubah lautan jadi kolam susu kan susah. Tapi kalo kita berusaha, lama lama kolam susu terbuat! Jadi laut gak asin lagi, tapi MANISS!!! Manis kayak @amiraic J #asiksindir. Kabur ah takut dihajar amira, BABAY SEMUA:* JANGAN KANGEEN!! DAN JANGAN KASIH TAU AMIRA KALO GUE TADI NYINDIR DIA!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar